Enaknya Punya Mas

Cling!!! Lama ngga update blog, akhirnya datang juga hasrat buat ngurus blog, hehehe…

Ngga ada yang tanya nih ke mana aja dan ngapain aja aku selama ini? Hahha, melas bangetπŸ˜€ . yaha, akhir-akhir ini aku lagi emang banyak banget jadwal. Biasalah, orang sibuk. Makin berakhir tahun ajaran, makin padet jadwal. Jadwal tidur, jadwal makan, eh, salah ^^v .

Sekarang aku pengen cerita enaknya punya mas. Inspirasi nulis ini sih karena aku pengen mameri kakak kelasku yang kepingiiin banget punya mas. Dia akhir-akhir ini sering banget ngetweet tentang keinginannya punya mas. Sapa yang ngga tergerak sih buat nggodain? Hahha, nakal ya? Ah, engga juga. Masih tergolong normal kok ^^v.

Emang sih, aku engga punya mas kandung. Aku hanya punya mbak. Dulu sewaktu kecil, aku minta-minta ke bapak ibukku buat mbikinin aku mas. Konyol banget ngga seh? Maklumlah, aku dulu (itu dulu😦 ) masih kecil… tapi itu semua ngga ngurangin sedikitpun enaknya rasanya punya mas. Yap, aku punya mas sepupu yang perhatian banget, sayang banget, protect banget, dan bla bla bla dehπŸ˜€ . walopun masku pembawaannya ngga halus banget dalam artian dia ngomongnya ngotot. Hahahaha, tapi sapa sangka, dibalik itu semua, dia adalah alayer sejatiπŸ˜€ .

Minggu kemaren barusan keturutan buat jalan bareng sama mas berdua. Lah, selama bertahun-tahun? Hahha, iya. Jarak umur ku sama mas tergolong cukup jauh sih. Kita terpaut 5 tahun. Pas dia masih SMA (satu almamater ^^) aku masih SD, pas aku udah SMA, dia kuliah. Jadinya kita terpisahkan oleh jarak dan waktu. mana mas jarang pulaang lagi. Betah banget di BandungπŸ˜€. Alhamdulillah mas barusan lulus kuliah bulan lalu. Jadi dia free dan kebetulan aku liburan di Bintaro.

Dua hari berturut-turut mas ngajak aku buat keluar menikmati jalan Bintaro-Jakarta by motorcycle. Emang sih aku bilang ke mas kalo aku pengen jalan-jalan. Dia nurutin aku, ngajak ke daerah Jakarta Selatan sampek hampir ke Bogor. Gila banget, hhahahaha. Di jalan, kita ngomongin sembarang kalirπŸ˜€ . mulai dari serius sampek bercanda. Mulai dari ngomongin rencana kuliahku sampai pacarnya mas yang bernama (aduh, akuu lupaπŸ˜€ ) . hahha, engga sih, pacar yang dimaksud ini hanyalah khayalan semata. Ckckkck…

Aku yang ngga suka banget ngulangin hal yang sama, cerewet di jalan minta pulang lewat jalan yang berbeda dengan jalan berangkat. Hahaha, mas ku nurutin aja semua komandoku yang notabene aku ngga tau jalanan Jakarta-BintaroπŸ˜€ . masku yang nyadar aku mulai nglantur kasih arah, ngomel-ngomel di jalan. Hahhaa, hampir 1 jam lebih kita tersesat di sebuah komplek perumahan. Aku yang putus asa, nyaranin buat tanya orang. Tapi mas jawabnya gini, β€œTanya igk kalo udah mentok ngga tau.” . hiyaaaaa,,, udah deh, manut mas aja.

Di hari kedua, aku lebih banyak diam. Ngga mau ngomando mas gini-gini lagi. Soalnya kalo aku komando, mas pasti nurutin. Hhaha, ujung-ujung nya tersesat kayak hari pertamaπŸ˜€ . aku lebih nurut ke mas. Akhirnya mas bawa aku ke Pondok Indah Mall (PIM) , mall nya orang-orang eliit. Eits, tunggu dulu, kita ngga masuk ==” cuman lewat doank. Miris ya.

Jadi, enaknya punya mas itu sering nurutin adeknyaπŸ˜€ . hm, itu cuman sepenggal banget enaknya punya mas. Kalo diceritain, bisa jadi novel deh. Kalo ngomongin soal nurutin, ngga cuman mas aja yang slalu nurutin aku, mbak juga gitu. Sama kok. Yang jelas, aku sayang semuaaa… oiya, satu sih yang belum dipenuhin sama mas : Muter-Muter Bandung. Kepingin bangeeetπŸ˜€ .

2 thoughts on “Enaknya Punya Mas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s