Cerpen (Curhatan) di Bulan April

April, yeah. Finally aku bias post lagi setelah sekian lama ngga ngepost. Ada banyak factor diantaranya karena banyak hal yang harus dikerjakan dan yang paling vital, laptop yang bermasalah. Alhamdulillah kepala ngga pecah. #alay

Oke, let me tell you about everything (atao mungkin hanya sebagian saja. Hahaha) in April 2014.

Awal bulan perjalanan hidupku di bulan April dibuka oleh cerita cinta tentang UTS. Ppaawww!!! Ngga apa sih, cuman kenapa harus UTS? Wkkwwk. Tapi aku ngga ngrasa UTS aja. Mbak Renny liburan di JOgja dan otomatis aku ikutan jalan-jalan bareng tuh the gembul one, hahaha. Semaleman di malioboro, merapi, parangtrirtis, sampai liat cabaret show di Mirota Batik. Kalian harus kunjungin JOGJA pokoknya. Emang jogja bener-bener awesome banget buat liburan, hehehe, makanya, bego lah aku kalo sampek stress ngga ketulungan di sini *tabok tabok kepala*.

Next, nothing, but job bener-bener penuh di April. Aku harus ekstra bagi waktu dan tenaga antara kebutuhan rohani dan jasmaniku dengan kewajiban-kewajibanku. Mungkin aku bisa mengeluarkan teori, stress berbanding lurus dengan tingkat kesibukan tanpa relaksasi. Hahaha, ya, aku akui aku emang kurang relaksasi dan rekreasi. Aku cenderung buat nglakuin hal lain tanpa mengistirhatkan otak dan otot dan kalo udah selesai cuman tidur doang. Yaha, Mei aku lihat banyak libur, berencana buat jalan-jalan lah deket-deketan aja sih, hehhee.

Berbicara tentang job, seneng banget pas evaluasi kerja internal FKKSB BEM FEB UGM, semua tugasku selesai dan tepat waktu. Seneng, aku ngga nyusahin orang lain dan bias kerja cepet. Ya, ngga boleh teralu seneng dulu, betty, masih banyak lagi tugas hehehe. Job yang on progress sih masih banyak. Saking banyaknya kadang bingung kalo mereka dating (deadline) grudukan wkwkwkwk. Tapi jalananin aja. Latihan kalau dunia kerja seperti itu. Semangat deh buat kelola uang, waktu, kertas-kertas, sampai makanan, ya Bett :3.

Oh ya, belajar dari banyaknya job hingga tugas kuliah yang ada, aku bias belajar jadi muslimah karir. Aku belajar membagi diriku ini untuk urusan dengan Illahi, keluarga, pekerjaan rumah tangga, dan pekerjaanku. Aku belajar mengolah tenaga untuk mengerjakan semua kewajibanku dari empat sector tersebut. Aku harus bisa balance antara urusan dunia dan akhirat, antara karir dan keluarga. Aku belajar untuk tetap cuci baju dan setrika sendiri. Selain hemat, ya yang ku bilang tadi, aku bisa belajar mengolah tenagaku untuk ini itu.

And then, pecan terakhir bulan April, masku tercinta, Mas Pungki dating ke Jogja jugaaa. Dia liburan sih sama kantornya trus sabtu malemnya aku nginep hotelnya. Dih, cerita-cerita banyak sama mas disambi nonton film di chanel indovision hotel (di kamar kosku ngga ada indovision hahha, cuman saluran lokal). Mas cerita kalo selama dia nanya ke temen-temenku yang dia temui atau dia kenal, sebagian besar mereka bilang aku cerewet, hahaha, emang dasarnya cerewet ._. (atau itu bahasa alusnya mbrandal wkwkwk). Trus mas bilang gitu ke aku buat ati-ati aja jangan terlalu cerewet. Lagian tuh temen-temenku bingung kalo aku tiba-tiba diam ._.

Berbicara mengenai diriku, sebetulnya aku ngga terlalu anggun-anggun banget. Aku punya track record sebagai cewe tomboy ketika masih kecil dan mungkin sifatku masih aku bawa hingga sekarang meski penampilanku sedikit berubah. Aku sekarang sering pakek rok dan itu karena syariat sih sebenarnya, hehehe. Tapi setomboy tomboynya aku, aku juga punya perasaan seperti cewe. Ya, kalo mungkin sekarang lisanku udah ngga pernah bilang kata buruk lagi/kasar, itu proses perubahan sih, aku juga ingin berubah karena aku sadar, lisan ini pertanggungjawabannya sangat besar pakek banget (lebay) jadi aku takut kalo asal ngomong lagi kayal dulu pas kecil, bisa nyemplung neraka aku, naudzubillahi mindzalik.

Yeaah, kedatangan mas ini bener-bener aku manfaatkan. Dia ngajak jalan-jalan dan belanja. No! segera aku tolak karena sejatinya kalau belanja aku lebih suka sendiri dan aku orangnya tidak suka belanja. Pernah punya pengalaman pahit ketika otak ini belum serasional sekarang. Jadi dulu tuh pernah beli barang sesuatu, kemudian sampek rumah, menyesal beli, menyesaaal banget dan itu bikin sakit hati. Alas an beli bukan karena butuh sih, tapi karena pengen, jadinya tangan kehilangan control buat ambilin barang-barang itu. Wkkwkwk. Fix, aku ngajak mas buat wisata kuliner. Aku ngajak makan bakso dipinggir jalan sih, eh tapi mas malah bilang gini (kurang lebih) β€œseng ndeg restoran pisan ngono loh seng semangkok regane skeet ewu (yang di restoran sekalian lah yang semangkok harganya 50rb)” buahhahahha, bagaikan kesamber petir bahagia, aku langsng seret tuh orang buat ke Shusi Tei, restoran Jepang di Jogja. Awalnya aku pengen makan makanan korea, tapi, ah, makanan Jepan yo oke kok hehehe. Jadinya kami berdua makan banyal bangeet. Tangan-tangan kami begitu rakusnya hingga ketika bill nya dateng, aku sempet lirik tuh angkanya. Gilaaak mameeen!!! Dua orang doang abis hamper 300rb wkkwkwwk. Aku sih ngga masalah, kan yang bayarin mas Pungki, wkwkkwwk.

Yah, mungkin itu sih yang masih bisa aku critain di bulan april. Ngga Β kerasa aja hamper setahun aku bertahan di Jogja dengan pergulatan batin yang hebat (Karena beberapa hal). Ngga mudah untuk melepas apa yang benar-benar diinginkan, ngga mudah untuk benar-benar menerima apa yang telah di dapat. Allah menakdirkanku di Jogja karena mungkin Dia lebih tahu daripada aku bahwa Jogja mampu memberiku pelatihan kehidupan yang dahsyat ini. Juga pelatihan kehidupan yang kekal nanti di akhirat. Baru kusadari itu dan aku sangat senang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s